Belajar tentang Geologi berarti mempelajari masa depan BUMI kita !!! SATU HATI SATU BUMI

0 Dasar-dasar Pemetaan

Syarat – syarat peta dasar, yaitu :

1.Peta harusconform, artinya bentuk daerah, pulau, benua yang digambar pada peta harus sama bentuknya dengan kenyataan di lapangan.
2.Peta harus ekuivalen, artinya daerah yang digambar sama luasnya jika dilakukan dengan skala peta.
3.Peta ekuidistan, artinya jarak – jarak yang digambar di peta harus tepat perbandingannya dengan jarak sesungguhnya di lapangan.
4.Peta harus rapi dan bersih.
5.Peta tidak boleh membingungkan.
6.Peta harus mudah dipahami.
7.Peta harus ada indeks, daftar isi, keterangan.

Fungsi peta, yaitu:
1.Menyeleksi data
2.Memperlihatkan ukuran
3.Menunjukkan lokasi relatif
4.Memperlihatkan bentuk

Unsur – unsur peta dasar, yaitu:

1.Judul Peta, mencerminkan isi sekaligus tipe peta. Penulisan judul biasanya di bagian atas tengah, atas kanan,atau bawah. Walaupun demikian,sedapat mungkin,di letakkan di atas kanan.

2.Legenda / keterangan, merupakan kunci untuk memahami peta. penjelasan dari simbul simbul yang tercantum dalam peta. Bagian ini adalah komponen yang sangat vital karena kita akan jadi buta dalam membaca peta jika tidak ada legendanya.

3.Tanda arah / Orientasi, umumnya arah utara,tetapi ada juga yang lengkap. Letaknya di tempat yang sesuai jika ada garis lintang dan bujur,koordinat dapat sebagai petunjuk arah.

4.Skala, perbandingan jarak pada peta dengan jarak sesungguhnya dilapangan, ditulis di bawah judul peta,di luar garis tepi/ di bawah legenda.

Contoh – contoh skala:
·Skala Angka (1:2.500.000), artinya setiap 1 cm dalam peta sama dengan 2.500.000 kali jarak dalam peta.
·Skala garis. Skala ini dibuat dalam bentuk garis horisontal yang memiliki panjang tertentu dan tiap ruas berukuran 1 cm/lebih untuk mewakili jarak tertentu yang diinginkan oleh pembuat peta.
·Skala Verbal. Skala yang ditulis dengan kata – kata.

5.Inset, merupakan peta kecil yang disisipkan di peta utama

6.Garis Koordinat, jaring-jaring dalam peta yang terdiri dari garis vertikal dan garis horisontal. Guna garis ini adalah untuk batas perhitungan koordinat. Koordinat peta dikenal ada dua jenis yaitu koordinat grid dan koordinat geografis. Koordinat geografis merupakan koordinat dari jarring-jaring bumi yang terdiri garis lintang untuk horizontal dan garis bujur untuk vertical. Penulisanya biasanya denga koordinat geografis, derajat, menit dan detik (Contoh : 94o 15’ 114,4”) biasanya disertakan “L” untuk Lintang dan “B” untuk Bujur. Koordinat grid adalah jaring jaring koordinat lokal yang dipakai untuk acuan pengkoordinatan dalam peta. Biasanya hanya disebutkan dengan angka saja dan dikenal dengan koordinat 8 angka atau 12 angka. Untuk peta Indonesia ada 2 acuan pokok dalam koordinat ini yaitu dengan dikenal dengan sistem UTM/UPS atau LCO masing masing dengan acuan 0o yang berbeda.

7.Garis Ketinggian atau biasa disebut garis kontur, Adalah garis yang menyerupai sidik jari yang menunjukkan titik ketinggian yang sama dalam peta. Karena merupakan tanda dari ketinggian yang sama, maka garis ini tidak akan pernah saling memotong tapi bisa bersinggungan. Lokasi yang lebih rendah akan melingkari lokasi yang lebih tinggi, itulah ciri garis kontur. Atau bisa juga disebutkan garis sebelah dalam adalah lebih tinggi dari garis sebelah luar. Dalam peta interval atau jeda beda ketinggian antara garis kontur biasanya ditunjukan di dekat lokasi legenda. Untuk peta skala 1:25000 interval konturnya biasanya adalah 12,5 meter sedangkan peta skala 1:50000 biasanya interval konturnya adalah 25 meter. Terjemahannya adalah bila interval kontur 25 meter, maka jarak antara garis kontur yang satu dengan yang lainnya di w:st=”on” medan sebenarnya memiliki beda tinggi secara vertical 25 meter. Garis kontur dengan pola huruv “V” atau runcing biasanya menunjukan sebuah jurang/sungai, dan garis kontur dengan pola “U” atau berpola lengkung biasanya menunjukan sebuah punggungan dan “O” merupakan puncak atau Kawah.

8.Sumber dan Tahun pembuatan peta, dari mana data dan tahun ketika peta dibuat.

9.Warna, peta menggunakan warna yang menarik dan sesuai.

10.Deklinasi, yaitu garis keterangan yang menunjukan beda Utara Peta dan Utara Magnetik (Utara Kompas). Deklinasi ini direvisi tiap 5 tahun sekali. Kenapa ada perbedaan antara Utara peta dan Utara sebenarnya dan Utara Magnetik. Seperti kita ketahui Utara Bumi kita ditunjukan oleh di Kutub Utara. Sedangkan sumbu utara magnet bumi sebenarnya ada di sebuah kepulauan di dekat dataran Green Land. Setiap tahun karena rotasi Sumbu bumi ini mengalami pergeseran rata-rata 0,02 detik bisa ke timur dan ke barat. Jadi utara sebenarnya bisa ditentukan dari mengkonversi antara utara magnetik dengan utara Peta. Biasanya akan dicantumkan di setiap lembar peta.

Pemetaan Geologi Dasar


Peta geologi adalah bentuk ungkapan data dan informasi geologi suatu daerah / wilayah / kawasan dengan tingkat kualitas yang tergantung pada skala peta yang digunakan dan menggambarkan informasi sebaran, jenis dan sifat batuan, umur, stratigrafi, struktur, tektonika, fisiografi dan potensi sumber daya mineral serta energi yang disajikan dalam bentuk gambar dengan warna, simbol dan corak atau gabungan ketiganya.
Peta geologi dapat dibedakan atas dua, yaitu:

1. Peta geologi sistematik adalah peta yang menyajikan data geologi pada peta dasar topografi atau batimetri dengan nama dan nomor lembar peta yang mengacu pada SK Ketua Bakosurtanal No. 019.2.2/1/1975 atau SK penggantinya.
2.Peta geologi tematik adalah peta yang menyajikan informasi geologi dan/atau potensi sumber daya mineral dan/atau energi untuk tujuan tertentu.

Pemetaan geologi adalah pekerjaan atau kegiatan pengumpulan data geologi, baik darat maupun laut, dengan berbagai metoda.

Perlengkapan lapangan :

Ahli geologi memerlukan beberapa perlengkapan pendukung saat ke lapangan, antara lain:

1. Palu (hammer) geologi dan Betel (chisel)
a. Pick point, digunakan secara umum untuk memecah litologi beku dan metamorf. Bentuk ujung palunya runcing.
b. Chisel point, digunakan untuk memecah litologi sedimen. Bentuk ujung palunya pipih
c. Crack point, digunakan untuk memecah litologi yang tidak dapat dihancurkan oleh kedua jenis palu di atas. Menyerupai palu godam
d. Betel, digunakan sebagai alat bantu apabila litologi yang dipecah tidak hancur, hanya memberikan efek retakan. Dengan betel, retakan tadi kemudian dengan menggunakan palu dan betel lalu dipisahkan dari batuan sumbernya.

Gambar jenis palu geologi

2. Kompas dan Klinometer
    Jenis – jenis kompas yang digunkan dalam pemetaan geologi antara lain:
a. Kompas Finnish Suunto sejenis dengan kompas Swedish Silva Ranger 15 TDCL, dapat digunakan untuk mengukur kedudukan batuan (strike dan dip), tidak dapat digunakan untuk penetuan sudut bearing.
b. Kompas American Brunton, dapat digunakan untuk mengukur kedudukan batuan (strike dan dip), penentuan sudut lereng, tidak dapat digunakan untuk penetuan sudut bearing.
c. Kompas Swiss Meridian,
d. Kompas French Chaix – Universelle.
Gambar kompas geologi

Jenis kompas lain, yaitu:
a. Kompas Japanese Lensatic, dengan garis tepi yang baik digunakan untuk mengukur strike (beberapa jenis kompas ini memiliki klinometer) dan cara pembacaannya seperti kompas – kompas jenis prismatik.
b. Kompas British Army Prismatic, sangat akurat, sempurna dalam pengambilan sudut bearing, namun harganya sedikit mahal dan tidak memiliki sisi samping.
c. Kompas Swiss Meridian Bearing.
d. Kompas Swedish Silva prismatic No. 54.
e. Japanese Universal Clinometer made by Nihon Chikagasko Shaco, Kyoto
Gambar kompas pengukur arah

Pembagian derajat kompas :

Pembagian derajat kompas secara umum terbagi manjadi dua, yaitu
1. Pembagian derajat kompas 360 (derajat) dan
2. Pembagian derajat kompas 400 (grads)

Sebelum kompas digunakan sebaiknya dilakukan koreksi derajat kompas dengan memperhatikan tabel di bawah ini
Klinometer digunakan sebagai alat kalibrasi kompas. Dengan klinometer kemiringan batuan dapat ditentukan.
Bagain – bagian klinometer, yaitu:
a. Rabone adjustable spirit level.
b. Home-made clinometer.
c. Burgess ‘level and angle indicator’.
d. Abney hand-level, dapat juga digunakan sebgai klinometer.
e. Abney hand-level dengan 50 disetiap sayapnya, baik digunakan dalm pengukuran liniasi.
Gambar bagian - bagian klinometer

Liniasi kompas bermanfaat dalam pengukuran trend dan plunge.
3. Lensa Tangan
Lensa digunakan di lapangan sebagai alat bantu yang mempermudah seorang ahli geologi dalam melakukan determinasi lapangan terhadap conto litologi atau tanah yang dijumpai di lapangan.
Gambar lensa perbesaran

4. Peta Lokasi Penelitian
    Peta lokasi penelitian sangat penting untuk dibawa ke lapangan. Peta lokasi penelitian berguna sebagai alat untuk merekam data selama pengambilan data lapangan berlangsung. Jauhkan banda ini dari bahaya air dan segala sesuatu yang dapat membuat media perekam data ini rusak atau hilang.
5. Notebook Lapangan
    Notebook lapangan digunakan sebagai tempat untuk menyimpan alat – alat lapangan seperti peta lokasi penelitian, alat tulis – menulis dan sebagainya.

 Gambar notebook

6. Pakaian Lapangan
Untuk pemetaan geologi pakaian lapangan yang digunakan bisanya pakaian yang pada dasarnya menutupi hampir seluruh bagian tubuh. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari bahaya – bahaya selama berada di lapangan, seperti sengatan serangga, gigitan hewan dan menghindari tumbuhan – tumbuhan berduri.
Gambar busana lapangan

PETA – PETA GEOLOGI

Jenis – jenis peta geologi, yaitu:
a. Peta pendahuluan, merupakan peta yang dibuat dengan sekala 1 : 250000 atau lebih kecil. Peta ini dibuat dengan hanya mencantumkan unsur – unsur geologi yang secara umum dijumpai di lapangan.
b. Peta geologi regional, merupakan peta yang dibuat dengan sekala yang lebih detail lagi, yaitu 1 : 100000. Peta ini dibuat sebagai acuan atau parameter awal dalam melakukan pemetaan yang lebih detail. Peta geologi regional mencantumkan unsur – unsur geologi, penyebaran batuan dan struktur geologi yang terpetakan secara umum.
c. Peta geologi detail, merupaka peta geologi yang dibuat dengan sekala yang lebih kecil lagi, yaitu: 1 : 10000. Peta geologi ini merekam data geologi yang lebih detail lagi. Dalam dunia eksplorasi tambang peta geologi detail digunakan sebagai acuan akhir dalam melakukan eksploitasi sumberdaya alam.
d. Peta spesialis, peta ini digunakan dalam dunia pertambangan dalam merancang tambang open pit menggunakan sekala 1 : 1000 sampai sekala 1 : 2500, perancanaan tambang geologi dengan sekala 1 : 500 atau yan lebih besar.

PENENTUAN POSISI DI PETA

Penentuan posisi di peta dapat dilakukan dengan cara:
1. Pacing
Penentuan posisi di peta dengan menggunakan metode ini sebenarnya tidak beitu direkomendasikan. Metode ini dilakukan dengan cara memperkirakan langkah kaki kita saat melintas di lapangan.
Tabel paces

2. Offset
Metode penentuan kedudukan batuan dalam peta, kemudian dilakukan pengukuran sudut bearing terhadap dua objek yang di kenali di lapangan misalnya rumah dan pohon setelah melakukan ploting di peta kemudian tarik garis lurus yang menghubungakan pohon dan rumah.
3. Resection
Metode penentuan posisi di peta dengan menggunakan dua parameter yang dikenali, baik itu titik ketinggian, pemukiman dan sebagainya. Lakukan pengukuran arah pada dua parameter yang dikenali, kemudian arah kebalikan sudut pengukuran di ploting di peta. Perpanjang arah garis, garis perpotongan menjadi interpretasi posisi kita di lapangan.
Gambar metode resection

4. Intersection
Metode ini merupakan metode pengujian, dimana kita akan menguji kebenaan, misalnya suatu titik ketinggian yang dijumpai di lapangan. Lakukan pengambilan arah pada titik ketinggian yang akan diinterpretasi, kemudian dari lokasi berdiri semula berjalanlah beberapa meter, 250 m (1 cm pada peta bersekala 1 : 25000), kemudian lakukan lagi pengambilan arah terhadap titik ketinggian yang sama untuk membuktikan bahwa titikketinggian itu benar – benar ada pada peta.
Gambar metode intersection

5. Satu titik
Metode ini dilakukan dengan menggunakan salahsatu dari dua parameter ini, sungai dan jalan; terhadap satu parameter lain yang dikenali, misalnya titik ketinggian. Posisi anda saat melakukan pengambilan arah harus berada di sekitar salahsatu dari dua parameter tersebut di atas. Lakukan pengambilan arah terhadap titik ketinggian, kemudian perpanjang garis dari titik ketinggian terhadap salahsatu dari dua parameter di atas. Perpotongan perpanjangan garis dengan jalan atau sungai menjadi posisi anda di peta.
6. Menggunakan GPS

PENGAMBILAN DATA GEOLOGI
Data – data geologi yang diambil, antara lain:
1. Data litologi,
2. Data geomorfologi,
3. Data struktur geologi,
4. Data stratigrafi, dan
5. Pembuatan sejarah geologi.
 

BELAJAR GEOLOGI Copyright © 2013 - |- Template created by jametz - |- Powered by Engineering Geology

SELAMAT BERBAGI ILMU